Analisis Mengenai Pengaruh Elastisitas Harga terhadap Penawaran dan Permintaan Barang Primer

Teori Ekonomi 1

Pengaruh Elastisitas Harga terhadap Penawaran dan Permintaan Barang Primer

Image

Disusun Oleh:

Disusun Oleh:

  1. Anyssa Riyan Puteri                                (21212010)
  2. Dini Labibah                                            (22212196)
  3. Eka Vidiaztuti Untari                                 (22212420)
  4. Noor Mutia                                               (25212366)
  5. Trisna Nugraha Pamungkas                    (27212481)

Laporan yang Disusun untuk Memenuhi Tugas Teori Ekonomi 1 mengenai Analisis Pengaruh Elastisitas Harga

terhadap Penawaran dan Permintaan Barang Primer

Dosen: Dr. Prihantoro

 

SMAK’6

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS GUNADARMA

2013

Pengaruh Elastisitas Harga terhadap Penawaran dan Permintaan Barang Primer

Dalam ilmu ekonomielastisitas adalah perbandingan perubahan proporsional dari sebuah variabel dengan perubahan variable lainnya. Dengan kata lain, elastisitas mengukur seberapa besar besar kepekaan atau reaksi konsumen terhadap perubahan harga.

Secara spesifik, elastisitas adalah suatu bilangan yang menunjukkan presentase perubahan yang tejadi pada satu variable sebagai reaksi atas setiap satu persen kenaikan pada variable lain. Misalnya, elastisitas permintaan Karen harga (price elasticity of demand) mengukur kepekaan jumlah permintaan karena perubahan-perubahan harga. Elastisitas permintaan tersebut menunjukkan persentase perubaha yang terjadi dalam jumlah permintaan untuk suatu barang yang akan diikuti dengan setiap kenaikan sebesar satu persen pada harga barang tersebut.

Elastisitas permintaan karena harga secara lebih rinci dapat dinyatakan dalam sebuah persamaan. Dengan menyatakan jumlah dan harga masing-masing dengan Q dan P, maka elastisitas permintaan karena harga dapat dinyatakan sebagai berikut.

E= (%D∆Q) / (%D∆P)

 

            Dimana (%D∆Q) berarti “persentase perubahan pada Q” dan (%D∆P) berarti “persentase perubahan pada P”. Secara umum, elastisitas permintaan karena harga dapat dinyatakan sebagai berikut.

                Dimana:                               Image

                            Ep   = Elastisitas harga permintaan

                            ∆= Perubahan barang yang diminta

                            ∆P   = Perubahan harga

P      = Harga barang

Q     = Jumlah barang yang diminta

Elastisitas permintaan karena harga biasanya merupakan bilangan yang negative. Jika harga suatu barang naik, maka permintaan akan turun. Apabila elastisitas harga (price elastic) lebih dari satu (Ep>1) dapat dikatakan permintaan itu elastis terhadap harga, karena penurunan presentase jumlah permintaan lebih besar daripada peningkatan presentase harga. Jika besar elastisitas harga kurang dari satu (Ep<1), permintaan itu dikatakan inelastic/tidak elastis terhadap harga. Ini terjadi ketika perubahan permintaan (dalam presentase) lebih kecil daripada perubahan harga. Jika besar elastisitas sama dengan satu (Ep=1), itu merupakan elastisitas unitary/elastisitas tunggal. Hal ini terjadi apabila harga naik 10%, maka permintaan barang akan turun 10% juga. Apabila elastisitas permintaan sama dengan nol (Ep=0), merupakan inelastic sempurna. Hal itu terjadi ketika berapapun harga suatu barang, orang akan tetap membeli jumlah yang dibutuhkan, contohnya garam. Selanjutya, apabila elastisitas permintaan sama dengan tak terhingga (Ep=∞), permitaan itu dikatakan sebagai elasitis tak terhingga. Ini terjadi ketika perubahan harga sedikit saja menyebabkan perbahan permintaan tak terbilang besarnya.

Berkaitan dengan komoditi barang kebutuhan primer, elastisitas yang berlaku adalah ketika elastisitas permintaan kurang dari satu (Ep<1) atau keadaan inelastic. Mengapa demikian? Seperti dijelaskan sebelumnya, keadaan inelastic terjadi ketika perubahan permintaan (dalam presentase) lebih kecil daripada perubahan harga. Sebagai Contoh, permintaan tidak elastis ini dapat dilihat diantaranya pada produk kebutuhan. Misalnya beras, meskipun harganya naik, orang akan tetap membutuhkan konsumsi beras sebagai makanan pokok. Karenanya, meskipun mungkin dapat dihemat penggunaannya, namun cenderung tidakakan sebesar kenaikan harga yang terjadi. Sebaliknya pula, jika harga beras turun konsumen tidak akan menambah konsumsinya sebesar penurunan harga. Ini karena konsumsi beras memiliki keterbatasan (misalnya rasa kenyang). Contoh lainnya yang sejenis adalah bensin. Jika harga bensin naik, tingkat penurunan penggunaannya biasanya tidak sebesar tingkat kenaikan harganya. Ini karena kita tetap membutuhkan bensin untuk bepergian. Sama halnya, ketika harganya turun, kita juga tidak mungkin bepergian terus menerus demi menikmati penurunan harga tersebut. Karakteristik produk yang seperti ini mengakibatkan permintaan menjadi tidak elastis.

Jika digambar dalam bentuk grafik, akan terlihat sebagai berikut.

 Image

            Mula-mula pada harga P1, jumlah barang yang diminta adalah Q1. Dengan demikian tercipta titik keseimbangan pada A.Ketika harga berubah dari P1 ke P2 sebesar Px, maka barang yang diminta berubah dari Q1 ke Q2 sejumlah Qx dan titik keseimbangan bergeser dari A ke B. Dengan demikian, terlihat bahwa pergeseran Qx lebih kesil dari Px.

Jika dilihat dari sisi penawaran. Sama halnya dengan sisi permintaan, apabila harga berubah, maka besar perubahan penawaran tidak sebesar perubahan harga. Dengan demikian, dapat disimpulan bahwa ketika terjadi perubahan harga pada komoditi barang primer akan menimbulkan perubahan baik dari sisi permintaan maupun dari sisi penawaran. Akan tetapi, besar perubahan sisi permintaan ataupun penawaran tidak sebesar perubahan harga.

Faktor Penentu Elastisitas Perintaan

  1. Produk substitusi

Semakin banyak produk pengganti (substitusi), permintaan akan semakin elastis. Hal ini dikarenakan konsumen dapat dengan mudah berpindah ke produk substitusi jika terjadi kenaikan harga, sehingga permintaan akan produk akan sangat sensitif terhadap perubahan harga.

  1. Prosentase pendapatan yang dibelanjakan

Semakin tinggi bagian pendapatan yang digunakan untuk membelanjakan produk tersebut, maka permintaan semakin elastis. Produk yang harganya mahal akan membebani konsumen ketika harganya naik, sehingga konsumen akan mengurangi permintaannya. Sebaliknya pada produk yang harganya murah.

  1. Produk mewah versus kebutuhan

Permintaan akan produk kebutuhan cenderung tidak elastis, dimana konsumen sangat membutuhkan produk tersebut dan mungkin sulit mencari substitusinya. Akibatnya, kenaikan harga cenderung tidak menurunkan permintaan. Sebaliknya, permintaan akan produk mewah cenderung elastis, dimana barang mewah bukanlah sebuah kebutuhan dan substitusinya lebih mudah dicari. Akibatnya, kenaikan harga akan menurunkan permintaan.

  1. Jangka waktu permintaan dianalisis

Semakin lama jangka waktu permintaan dianalisis, semakin elastis permintaan akan suatu produk. Dalam jangka pendek, kenaikan harga yang terjadi di pasar mungkin belum disadari oleh konsumen, sehingga mereka tetap membeli produk yang biasa dikonsumsi. Dalam jangka panjang, konsumen telah menyadari kenaikan harga, sehingga mereka akan pindah ke produk substitusi yang tersedia. Selain itu, dalam jangka panjang kualitas dan desain produk juga berubah, sehingga lebih mudah menyebabkan konsumen pindah ke produk lain.

Referensi:

–          Rahardja, Pratama dan Mandala, Manurung. Pengantar Ilmu Ekonomi, edisi ketiga. Jakarta: Lembaga Penerbit FEUI, 2008.

–          Sukirno, Sadono. Mikro Ekonomi, edisi ketiga. Jakarta: RajaGrafindo Persada, 2008.

–          Pindyck, Robert. Mikroekonomi, edisi keenam Jilid 1. Jakarta: Indeks, 2007.

–          http://www.slideshare.net/AnitaIchwana/elastisitas-ekonomi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s